JANTERA BIANGLALA, Ahmad Tohari

JANTERA BIANGLALA, Ahmad Tohari

Atas Kehendaknya SenDIRI kehidupan sering memanjakan seseorang dengan cara memberinya kecantikan. Srintil, ronggeng Dukuh Paruk dan sekaligus daya hidup pedukuhan yang melarat itu, adalah salah seorang diantara mereka yang mendapat hadiah kecantikan.

Bagi Srintil, menjadi ronggeng adalah tugas hidup yang sudah ditentukan dalam cetak biru pakem hidupnya. Namun ketika status ronggeng ternyata mengantarkannya ke rumah penjara selama dua tahun, Srintil berupaya merayap menggapai makna kehidupan yang lebih terang. Dengan kemampuan nuraninya sendiri Srintil berhasil mencapai dataran di mana dia mendapat keyakinan baru. Bahwa menjadi perempuan milik umum tidak lebih berharga daripada menjadi perempuan rumah tangga. Keyakinan baru ini dibelanya dengan keras. Dan Srintil merasa hampir menang ketika seorang lelaki bermartabat kelihatan menaruh minat kepadanya. Sayang, kehidupan masih ingin

osok dan namanya.

Srintil yang hancur jiwa dan raganya menggugah kesadaran Rasus, anak muda sepermainan Srintil ketika bocah. Rasus akhirnya mengerti, Srintil yang tinggal menjadi puing dan Dukuh Paruk yang melarat seumur-umur adalah amanat baginya. Srintil harus dibebaskan dari kegetiran dan Dukuh Paruk bersama puaknya tidak bisa lebih lama dibiarkan seperti apa adanya. Jentera Bianglala ini adalah buku ketiga dan terakhir dari urutan dua buku lain yang mendahuluinya, yakni Ronggeng Dukuh Paruk dan Lintang Kemukus Dini Hari.

Rp 60.000

Beli Sekarang
sold
Berat (gram)700


INFO BUKU

Judul: Jantera Bianglala
Penulis: Ahmad Tohari
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Edisi: 1986
Halaman: 231
Ukuran: 11 x 18 x 1cm
Sampul: Soft Cover
Bahasa: Indonesia
Kondisi: Buku Baru
Lokasi: 813/Toh/j/C.1

Kode: Masukkan kode negara.
Telepon: Masukkan nomor telepon.


Checkout Sekarang